Kamis, 24 Januari 2013

Tentang budidaya intesif udang Vaname


Budidaya udang konsumsi Vaname memang memang merupakan salah satu komoditas perikanan yang memberikan keuntungan menarik bagi para pembudidaya. Udang yang bisa berukuran besar ini sangat diminati masyarakat selain itu memberikan kontribusi besar untuk ekspor, dan hingga kini pasarnya masih terus mencorong. Dalam waktu 3 sampai 5 bulan sudah bisa dilakukan pemanenan tergantung ukuran size udang, bahkan menurut pantauan Tabloid Peluang Usaha jika dikelola dengan benar budidaya udang Vaname bisa memberikan keuntungan 46 persen dari omzet.


Cara intensif lebih bagus
Untuk pemeliharaan Vaname bisa dilakukan dalam 2 cara yaitu secara intensif dan tradisional, dimana dari kedua cara tersebut terdapat perbedaan, salah satunya adalah dari jumlah padat tebar benih udang (benur) per meter persegi. Jika pembudidaya memakai cara insentif setidaknya benur yang di tebar adalah antara 150 ekor per meter persegi dan pada cara tradisional padat tebar yang efektif sekitar 30 sampai 40 ekor saja. Namun dari kedua cara ini ada kekurangan dan kelebihan dimana para pelaku tambak bebas memilih dan memulai untuk usahanya.

Cara intensif pada umumnya lebih mengutungkan karena waktu dan tempat lebih dimaksimalkan, namun cara ini banyak membutuhkan modal yang tidak sedikit, dan membutuhkan alat-alat pendukung kelistrikan sesuai fungsi seperti :

-Kincir air elektrik ( untuk penambah oksigen)
-Genset
-Pompa sedot
-Tiang bambu (untuk kabel listrik)

Beberapa hal penting untuk melakukan budidaya
- lahan yang cocok adalah berlokasi di sepanjang pesisir pantai
- Kisaran ph tanah yang optimum adalah 6
- Kecerahan air mencapai 30 sampai 40 dengan suhu udara 27 sampai 32 derajat celcius
- Melakukan pengeringan lahan tambak selama 2 minggu atau satu bulan,  lalu dilakukan pengapuran dengan memberikan kapur pertanian dengan dosis 50 sampai dengan 100 gr per meter persegi.
- Setelah pengapuran selesai tambak di isi air dengan ketinggian 140 cm, usahakan tanggul memiliki tinggi 2 meter. Kegiatan ini bersamaan dengan pemasangan kincir air dan paralon untuk jalur air keluar masuk.
-Tambak yang di isi air didiamkan selama kurang lebih dua minggu. Pada masa dua minggu air diberi saponin ( sisa tebu dalam bentuk bubuk) untuk mencegah munculnya bakteri atau virus dalam petak. setelah itu benih baru ditabur dengan kepadatan 150 ekor per meter persegi.

Dirangkum dari : Tabloid Peluang Usaha edisi 10- tahun 2010 

Artikel perikanan terkait
- Breeding arwana super red di cibubur
- Info penjual bibit ikan mas dan nila
- Kisah sukses budidaya nila bangkok 
- Kisah sukses budidaya ikan mas kolam air deras
- Prospek bisnis perikanan konsumsi
- Peluang bisnis budidaya belut 
- Penetasan telur ikan Gurame di bak plastik 
- Pijahkan ikan gurame ala pepen effendy 

1 komentar:

  1. Alamsyah Tour & Travel akan segera membuka Home Stay untuk fasilitas klien dari luar kota......terletak di kawasan yang nyaman dan tenang, kami memberikan solusi penginapan serasa dirumah pribadi anda dengan berbagai fasilitas kelas atas dan satu-satunya home stay paling nyaman di pusat kota Banyuwangi.

    http://rentalmobilalamsyah.blogspot.com/

    BalasHapus

situs 3gp

Blog list